Paskalina – ASKALIN

Dari Paskalina untuk Semua

Dongeng: Ikan Emas Ajaib

Dongeng dari Rusia

Zaman dahulu kala, di sebuah pulau bernama Buyan, tinggalah sepasang kakek dan nenek yang sangat miskin. Pekerjaan si Kakek adalah mencari ikan di laut. Meski hampir setiap hari kakek pergi menjala ikan, namun hasil yang didapat hanya cukup untuk makan sehari-hari saja.

Suatu hari ketika si Kakek sedang menjala ikan, tiba-tiba jalanya terasa sangat berat. Seperti ada ikan raksasa yang terperangkap di dalamnya.

“Ah, pasti ikan yang sangat besar,” pikir si Kakek.

Dengan sekuat tenaga si Kakek menarik jalanya. Namun ternyata tidak ada apapun kecuali seekor ikan kecil yang tersangkut di jalanya. Rupanya ikan kecil itu bukan ikan biasa, badannya berkilau seperti emas dan bisa berbicara seperti layaknya manusia.

“Kakek, tolong lepaskan aku. Aku akan mengabulkan semua permintaanmu!” kata si Ikan Emas.

Si kakek berpikir sejenak, lalu katanya, “Aku tidak memerlukan apapun darimu, tapi aku akan melepaskanmu. Pergilah!”

Kakek melepaskan ikan emas itu kembali ke laut, lalu dia pun kembali pulang. Sesampainya di rumah, Nenek menanyakan hasil tangkapan Kakek.

“Hari ini aku hanya mendapatkan satu ekor ikan emas, dan itu pun sudah aku lepas kembali,” kata Kakek, “aku yakin kalau itu adalah ikan ajaib, karena dia bisa berbicara. Katanya dia akan memberiku imbalan jika aku mau melepaskannya.”

“Lalu apa yang kau minta,” tanya Nenek.

“Tidak ada,” kata Kakek.

“Oh, alangkah bodohnya!” seru Nenek. “Setidaknya kau bisa meminta roti untuk kita makan. Pergilah dan minta padanya!”

Maka dengan segan kakek kembali ke tepi pantai dan berseru:

“Wahai Ikan Emas Ajaib, datanglah kemari… Kabulkan keinginan kami!”

Tiba-tiba si Ikan Emas muncul di permukaan laut. “Apa yang kau inginkan, kek?” katanya.

“Istriku marah padaku, berikan aku roti untuk makan malam, maka dia akan memaafkanku!” pinta si Kakek.

“Pulanglah! Aku telah mengirimkan roti yang banyak ke rumahmu,” kata si Ikan.

Maka pulanglah si kakek. Setibanya di rumah, didapatinya meja makan telah penuh dengan roti.

Tapi istrinya masih tampak marah padanya, katanya:

“Kita telah punya banyak roti, tapi wastafel kita rusak, aku tidak bisa mencuci piring. Pergilah kembali ke laut, dan mintalah ikan ajaib memberikan kita wastafel yang baru!” kata Nenek.

Terpaksa si Kakek kembali ke tepi laut dan berseru:

“Wahai Ikan Emas Ajaib, datanglah kemari…. Kabulkan keinginan kami! “Ups!” Ikan Emas muncul, “Apa lagi yang kau inginkan, Kek?”

“Nenek menyuruhku memintamu agar memberikan kami wastafel yang baru,” pinta Kakek.

“Baiklah,” kata Ikan. “Kau boleh memiliki wastafel baru juga.”

Si Kakek pun kembali pulang. Belum lagi menginjak halaman, si Nenek sudah menghadangnya.

“Pergilah lagi! Mintalah pada si Ikan Emas untuk membuatkan kita sebuah rumah baru. Kita tidak bisa tinggal di sini terus, rumah ini sudah hampir roboh.”

Maka si Kakek pun kembali ke tepi laut dan berseru:

“Wahai Ikan Emas Ajaib, datanglah kemari… Kabulkan keinginan kami!”

Dalam sekejap ikan emas itu muncul di hadapan si Kakek, “Apa yang kau inginkan lagi, Kakek?”

“Buatkanlah kami rumah baru!” pinta Kakek, “istriku sangat marah, dia tidak ingin tinggal di rumah kami yang lama karena rumah itu sudah hampir roboh.”

“Tenanglah, Kek! Pulanglah! Keinginanmu sudah kukabulkan.”

Kakek pun pulang. Sesampainya di rumah, dilihatnya bahwa rumahnya telah menjadi baru. Rumah yang indah dan terbuat dari kayu yang kuat. Dan di depan pintu rumah itu, Nenek sedang menunggunya dengan wajah yang tampak jauh lebih marah dari sebelumnya.

“Dasar Kakek bodoh! Jangan kira aku akan merasa puas hanya dengan membuatkanku rumah baru ini. Pergilah kembali, dan mintalah pada Ikan Emas itu bahwa aku tidak mau menjadi istri nelayan. Aku ingin menjadi nyonya bangsawan. Sehingga orang lain akan menuruti keinginanku dan menghormatiku!”

Untuk kesekian kalinya, si Kakek kembali ke tepi laut dan berseru:

“Wahai Ikan Emas Ajaib, datanglah kemari… Kabulkan keinginan kami!”

Dalam sekejap ikan emas itu muncul di hadapan si kakek, “Apa yang kau inginkan lagi, Kakek?”

“Istriku tidak bisa membuatku tenang. Dia bahkan semakin marah. Katanya dia sudah lelah menjadi istri nelayan dan ingin menjadi nyonya bangsawan,” pinta Kakek.

“Baiklah. Pulanglah! Keinginanmu sudah dikabulkan!” kata Ikan Emas.

Alangkah terkejutnya si Kakek ketika kembali ternyata kini rumahnya telah berubah menjadi sebuah rumah yang megah. Terbuat dari batu yang kuat, tiga lantai tingginya, dengan banyak sekali pelayan di dalamnya. Si Kakek melihat istrinya sedang duduk di sebuah kursi tinggi sibuk memberi perintah kepada para pelayan.

“Halo istriku,” sapa si Kakek.

“Betapa tidak sopannya,” kata si Nenek. “Berani sekali kau mengaku sebagai suamiku. Pelayan! Bawa dia ke gudang dan beri dia 40 cambukan!”

Segera saja beberapa pelayan menyeret si Kakek ke gudang dan mencambuknya sampai si Kakek hampir tidak bisa berdiri. Hari berikutnya istrinya memerintahkan Kakek untuk bekerja sebagai tukang kebun. Tugasnya adalah menyapu halaman dan merawat kebun.

“Dasar perempuan jahat!” pikir si kakek. “Aku sudah memberikan dia keberuntungan tapi dia bahkan tidak mau mengakuiku sebagai suaminya.”

Lama kelamaan si Nenek bosan menjadi nyonya bangsawan, maka dia kembali memanggil si Kakek: “Hai lelaki tua, pergilah kembali kepada ikan emasmu dan katakan ini padanya: aku tidak mau lagi menjadi nyonya bangsawan, aku mau menjadi ratu.”

Maka kembalilah si kakek ke tepi laut dan berseru:

“Wahai Ikan Emas Ajaib, datanglah kemari… Kabulkan keinginan kami!”

Dalam sekejap Ikan Emas itu muncul di hadapan si Kakek, “Apa yang kau inginkan lagi, Kakek?”

“Istriku semakin keterlaluan. Dia tidak ingin lagi menjadi nyonya bangsawan, tapi ingin menjadi ratu.”

“Baiklah. Pulanglah! Keinginanmu sudah dikabulkan!” kata ikan emas.

Sesampainya kakek di tempat dulu rumahnya berdiri, kini tampak olehnya sebuah istana beratap emas dengan para penjaga berlalu lalang. Istrinya yang kini berpakainan layaknya seorang ratu berdiri di balkon dikelilingi para jenderal dan gubernur. Dan begitu dia mengangkat tangannya, drum akan berbunyi diiringi musik dan para tentara akan bersorak-sorai.

Setelah sekian lama, si nenek kembali bosan menjadi seorang ratu. Maka dia memerintahkan para jenderal untuk menemukan si Kakek dan membawanya ke hadapannya. Seluruh istana sibuk mencari si Kakek. Akhirnya mereka menemukan Kakek di kebun dan membawanya menghadap ratu.

“Dengar lelaki tua! Kau harus pergi menemui ikan emasmu! Katakan padanya bahwa aku tidak mau lagi menjadi ratu. Aku mau menjadi dewi laut sehingga semua laut dan ikan-ikan di seluruh dunia menuruti perintahku.”

Kakek terkejut mendengar permintaan istrinya, dia mencoba menolaknya. Tapi apa daya nyawanya adalah taruhannya, maka dia terpaksa kembali ke tepi laut dan berseru:

Wahai Ikan Emas Ajaib, datanglah kemari… Kabulkan keinginan kami!

Kali ini si Ikan Emas tidak muncul di hadapannya. Kakek mencoba memanggil lagi, namun si ikan emas tetap tidak mau muncul di hadapannya. Dia mencoba memanggil untuk ketiga kalinya. Tiba-tiba laut mulai bergolak dan bergemuruh. Dan ketika mulai mereda muncullah si Ikan Emas, “Apa yang kau inginkan lagi, Kakek?”

“Istriku benar-benar telah menjadi gila,” kata Kakek. “Dia tidak mau lagi menjadi ratu tapi ingin menjadi dewi laut yang bisa mengatur lautan dan memerintah semua ikan.”

Si Ikan Emas terdiam dan tanpa mengatakan apapun dia kembali menghilang ke dalam laut.

Si Kakek pun terpaksa kembali pulang. Dia hampir tidak percaya pada penglihatannya ketika menyadari bahwa istana yang megah dan semua isinya telah hilang. Kini di tempat itu, berdiri sebuah gubuk reyot yang dulu ditinggalinya. Dan di dalamnya duduklah si Nenek dengan pakaiannya yang compang-camping. Mereka kembali hidup seperti dulu. Kakek kembali melaut.

Namun seberapa kerasnya pun dia bekerja. hasil yang didapat hanya cukup untuk makan sehari-hari saja.

About these ads

Filed under: DONGENG, , , , , , , , , , , ,

24 Responses

  1. Fikri mengatakan:

    wah bagus juga tuh ceritanya tapi ikan masnya gimana tuh?? masa ngilang gitu aja

  2. dila nagh spendelp mengatakan:

    bagus yach ceritanya…………………..

  3. lie saiank kmu mengatakan:

    heheheheheheh.,.,.,.,.,.,.,

  4. diajeng sii unyuk* mengatakan:

    hem , ceritanya bagus , padat , dan kurang jelas
    hahahhahaha :)
    I like it . . . . . .

  5. Mas Didik mengatakan:

    Ikan emasnya menghilang lalu muncul lagi ke Sumatera jadi dongeng danau toba ya? BTw… ceritanya bagus nih

  6. alldhee mengatakan:

    ceritanya bagus… buat pelajaran supaya tidak TAMAKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKK

  7. RK mengatakan:

    Ceritanya OKE….bisa buat ceritaiin ke anak menjelang tidur

  8. mau frans mengatakan:

    Cerita ini/ dongeng ini cocok Anak-anak untk menambah ilmu di sekolah agar mereka tidak bosan dlm pelajaran …….

  9. adtya ferrianto mengatakan:

    saya ingin dongeng ikan emas ajaib
    i love you

  10. ina mengatakan:

    no i love you

  11. Ayhuu luph bismar mengatakan:

    Bagus cerita nya
    q suka bgt

  12. atikha mengatakan:

    i like it akk ska crita ikn mas ajaib :)

  13. Luiscrista ndruru mengatakan:

    Kenapa nenek dan juga kakek itu tidak minta anak ,mereka juga ngak punya anak ,agar bisa ada yang megurus mereka di hari tua

  14. morgan ran mengatakan:

    aku suka dengan cerita ini I love

  15. farhan keren mengatakan:

    makanya kalau jadi nenek jangan belagak sombong udah beruban miskin malah sombong

  16. indra mengatakan:

    wau bagus juga tu cerita nya

  17. wika mengatakan:

    emng bgus

  18. Patriadi Riak mengatakan:

    siiip deh ceritanya, buat diceritain di kelas.

  19. Brandon mengatakan:

    gw punya nih cerita. Persis.Cuman beda perintahnya si nenek ke ikan emas

  20. waw banget cerita nya in zela war beutiffull anddlan

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

PENULIS DAN EDITOR FREELANCE

Paskalina Oktavianawati (nama pena Askalin)
Penulis buku bacaan anak
Karya tulisan Askalin dapat dilihat di blog ini
Menerima pemesanan naskah berbagai tema
Menerima editing novel dan naskah berbagai bidang

Untuk bertanya dapat mengirim
email ke paskalina82@gmail.com
atau sms ke 08159898723 dan 085697602414

Twitter Terbaru

Pilih Kategori

BELI BUKU DIGITAL

Beli Tote Bag Blacu Murah

Beli Goodie Bag Spunbond

%d blogger menyukai ini: