Ki Sarmin adalah seorang saudagar yang sangat kaya. Ia amat baik hati dan suka membantu. Suatu ketika, musibah menimpanya. Tiba-tiba saja kakinya lumpuh dan tidak ada yang mampu menyembuhkan. Ki Samir tabah dan sabar menghadapi hal itu. Ia banyak berdoa kepada yang Maha Kuasa supaya diberikan kesembuhan.

Pada suatu malam, seorang lelaki tua mendatangi Ki Sarmin dalam mimpi. Lelaki tua itu berkata: “Kalau ingin penyakitmu sembuh, pergilah engkau seorang diri ke kaki Gunung Karang. Temukan satu batu cekung, lalu bertapalah selama empat puluh malam diatas batu itu. Di akhir tapamu, air panas akan memancar dari batu itu. Mandilah engkau dengan air itu pun akan sembuh.”

Pada mulanya, Ki Sarmin tak mempedulikan mimpinya. Namun ketika malam berikutnya dan malam berikutnya mimpi itu muncul lagi, akhirnya ia bermaksud membuktikan mimpi itu. Ia pun menuju kaki Gunung Karang seorang diri. Setelah melakukan perjalanan sangat panjang dan susah payah, ia pun tiba dikaki Gunung Karang. Dicarinya batu cekung yang disebutkan dalam mimpi. Ki Sarmin berhasil menemukan batu itu.

Ki Sarmin melakukan tapa. Ia mendapat banyak godaan. Godaan-godaan itu seram-seram dan menakutkan. Ki Sarmin berusaha keras agar tapanya tidak batal. Akhirnya, ia pun berhasil menyelesaikan tapanya itu selama empat puluh hari empat puluh malam. Ki Sarmin pun turun dari batu cekung. Dari batu itu kemudian memancar air. Ki Sarmin menyentuhnya. Air itu panas. Ki Sarmin lalu mandi dengan air itu. Selesai mandi,Ā  Ki Sarmin merasa tubuhnya sangat segar. Ajib, penyakit lumpuh Ki Sarmin lenyap. Kakinya dapat digerakkan kembali seperti semula. Ki Sarmin memanjatkan puji syukur pada Yang Maha Kuasa atas kesembuhannya itu. Lalu, dengan penuh suka cita. Ki Sarmin pulang.

Batu cekung itu kemudian menjadi buah bibir. Banyak orang datang ketempat batu itu berada untuk membuktikan khasiat air yang memancar dari batu itu. Batu itu kemudian dikenal dengan nama Batu Kuwung (yang artinya ā€œ Batu Cekungā€) sampai sekarang.

Sumber: http://imachubby.blogspot.com/2010/05/riwayat-batu-kuwung-cerita-rakyat.html

About these ads